Universitas Swasta di Bandung

Pidato Menteri Pendidikan Mr Heng Swee Keat baru-baru ini lebih mendalam dibandingkan dengan argumen normal mengenai positif dan negatif yang terkait dengan sistem pendidikan saat ini. 1 istilah penting yang ditekankan dalam sambutannya adalah “fundamental”. Kita harus kembali ke dasar pendidikan. Sebuah sistem pendidikan melakukan yang terbaik ketika ia memenuhi tugas dasarnya dengan sebaik-baiknya. Setiap masyarakat memiliki harapan populer selain cita-cita yang dimiliki oleh hampir semua anggota masyarakat. Untuk menjamin keberlangsungan semangat dasar tersebut, persekolahan dengan generasi muda menjadi sarana yang vital. Oleh karena itu, kita dapat mengevaluasi sistem pendidikan Singapura dengan lebih baik mengingat dasar-dasarnya merupakan teknik analisis yang jauh lebih bermanfaat.

Pertama, masyarakat menghargai keadilan. Selain rasa keadilan alami orang, orang Singapura menghargai fungsi kritis keadilan dalam mengelola populasi yang beragam ras atau memaksimalkan penggunaan orang yang cakap dalam populasi sederhana. Universitas Swasta di Bandung Oleh karena itu, cukup untuk mengatakan bahwa gagasan tentang keadilan telah dipaku di kepala orang Singapura. Pemikiran seperti ini juga tercermin dalam sistem pendidikan Singapura. Terlepas dari seruan untuk menghapuskan tes, terutama PSLE, kemungkinan semacam ini tetap kecil. Bahkan menteri pendidikan tidak akan mendukung langkah tersebut, seperti yang terlihat dalam uraiannya tentang bagaimana negara-negara tertentu yang dulu menghilangkan ujian kembali ke solusi berbasis ujian. Ujian, betapapun beratnya, menetapkan standar penilaian yang tidak memihak. Hasil Sembilan puluh lebih baik dibandingkan dengan nilai delapan puluh sembilan. Meskipun benar-benar dapat diperdebatkan seberapa besar perbedaan yang dibuat dengan nilai 1, penilaian berbasis skor berdasarkan ujian standar telah terbukti lebih dapat dipercaya dan adil dibandingkan dengan setiap alternatif lain: tes berbasis wawancara, penilaian berbasis bakat di mana dengan penilaian subjektif digunakan. Skor yang diberikan untuk pertunjukan tari oleh pelamar siswa pada dasarnya sewenang-wenang, dan berbeda di berbagai penilai, yang mungkin dengan sendirinya dipengaruhi oleh ide keunggulan mereka sendiri, pengalaman mereka dan dalam banyak kasus suasana hati mereka pada hari penilaian . Oleh karena itu, hasil ujian membawa banyak bobot tambahan kredibilitas yang menarik bagi rasa keadilan pria dan wanita. Oleh karena itu, mungkin tidak bijaksana untuk berdebat untuk membatalkan ujian ketika proposal semacam ini menghalangi salah satu dari beberapa nilai dasar yang dipegang teguh oleh pria dan wanita.

Kedua, seperangkat keterampilan serta nilai-nilai yang dididik di perguruan tinggi mencerminkan permintaan publik akan kemampuan semacam itu di kalangan siswa. Perguruan tinggi biasanya cenderung responsif terhadap persyaratan sosial karena persaingan dalam membawa siswa berprestasi. Orang-orang dengan kualitas yang tepat yang diinginkan masyarakat jauh lebih mungkin untuk menjadi sukses setelah mereka lulus. Kelulusan sekelompok mahasiswa pemenang meningkatkan status perusahaan yang dapat memikat mahasiswa dengan branding yang lebih besar.

Oleh karena itu, perguruan tinggi akan berusaha membekali siswa dengan semua keterampilan dan nilai yang diinginkan secara sosial. Sekolah Anglo-Cina (Independen), dengan silabus IB eksklusif mereka yang menekankan nafas bersama dengan analisis otonom, menggambar murid sekolah menengah terbaik. Singapore Management University, karena pendekatan pengajaran seminarnya yang unik di samping pelatihan presentasi yang ekstensif, membuat lulusannya sangat berharga. Beberapa kritikus merasa prihatin tentang pembelajaran nilai dan pemberian keterampilan yang telah dikompromikan oleh fokus yang kuat pada ujian. Meskipun demikian karena persaingan antar perguruan tinggi untuk keragaman serta branding, masa depan dunia pendidikan mungkin tidak akan sesuram yang diperkirakan beberapa orang. Konseling Online Institusi pendidikan menyadari bahwa dengan hanya menghasilkan pencetak gol yang sangat baik tidak akan membantu membuat lulusan mereka melangkah jauh, dan itu akan tercermin dalam kesaksian seperti survei pekerjaan lulusan yang ibu dan ayah serta calon siswa perhatikan setiap tahun. Oleh karena itu, apa yang seharusnya dilakukan pemerintah mungkin bukan mendikte pelatihan nilai dari metode top-down, melainkan mempromosikan keragaman dan persaingan di antara sekolah-sekolah sambil meningkatkan serangkaian survei dan penelitian lulusan untuk meningkatkan sirkulasi informasi, yang dalam jangka panjang mendorong perguruan tinggi untuk bereaksi terhadap apa yang sebenarnya diinginkan masyarakat.

By Drajad