Diperkirakan lebih dari 15.500 orang per tahun, di Australia saja, akan terkena kanker usus. Kanker usus menyumbang 11% dari semua kematian akibat kanker menjadikannya penyebab paling umum kedua kematian akibat kanker di Australia. Meskipun pengurangan merokok menjadi sekitar 13% dari populasi orang dewasa di Australia, kanker paru-paru masih menduduki nomor satu.

Ayo Tes PCR

Oleh karena itu, setiap penelitian baru yang menyarankan tindakan pencegahan sederhana untuk mencegah kanker usus tentu sangat disambut baik. Sebuah studi dari Texas yang diterbitkan dalam Journal “Gut Microbes” telah menyarankan bahwa mengkonsumsi bayam secara teratur tampaknya mengurangi risiko kanker usus. Bayam memiliki berbagai nutrisi yang sangat baik yang muncul untuk menghambat pertumbuhan polip. Ini tampaknya menjadi kasus dengan kanker usus genetik atau non-genetik.

Temuan menarik lainnya dari penelitian ini menunjukkan kontribusi signifikan dari koloni bakteri yang hidup di usus besar kita yang dikenal sebagai mikrobiota usus.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa hanya 10 sampai 15% dari kasus kanker usus yang muncul sebagai tipe keluarga yang turun-temurun. Juga, hanya antara 5-10% polip berkembang menjadi kanker usus.

Dalam penelitian dari Texas ini, tikus tertentu yang secara genetik siap untuk mengembangkan polip adenomatosa familial (prekursor terkenal untuk kanker usus) diberi makan bayam selama 26 minggu. Studi ini menunjukkan bahwa konsumsi bayam secara teratur dapat menunda pertumbuhan polip.

Ketika para peneliti menggali lebih dalam mengapa hal ini terjadi, tampaknya karena berbagai bakteri usus yang hidup di usus besar bersama dengan metabolit positif yang dihasilkan selama interaksi antara bakteri usus ini dan usus besar itu sendiri. Studi tentang proses ini dikenal sebagai metabolomik. Disarankan bahwa sumber yang kaya dari beberapa nutrisi dalam bayam berkontribusi pada efek positif ini. Bakteri usus yang sehat memetabolisme nutrisi ini & melepaskan zat tertentu seperti asam linoleat & asam lemak rantai pendek yang memiliki efek positif dalam menjaga kesehatan secara umum & mengurangi pembentukan pra-kanker, polip adenomatosa. Nutrisi dalam bayam termasuk vitamin K, glutathione dan folat sebagai bagian dari efek perlindungan ini.

Sederhananya, diet barat modern yang melibatkan berbagai karbohidrat olahan dan lemak sintetis cenderung mendorong timbulnya kanker usus, mungkin dengan mendukung pertumbuhan bakteri patogen yang mendorong polip kolon dengan membentuk bahan kimia beracun di dalam lingkungan kolon. Tampaknya konsumsi buah dan sayuran secara teratur dan, khususnya, sayuran berdaun hijau seperti bayam tampaknya dikaitkan dengan manfaat positif dalam mengurangi risiko kanker usus dengan mendorong bakteri sehat untuk menghasilkan metabolit yang sehat.

Selama dekade terakhir, bukti telah berkembang bahwa banyak faktor gaya hidup sederhana tidak hanya mengurangi risiko kanker usus, tetapi juga risiko semua pembunuh umum kita. Jika Anda mengikuti prinsip-prinsip yang dirinci di bawah ini, Anda dapat mengurangi risiko semua penyakit modern antara 70–80%.

Ayo Tes PCR