tips blogging dan pemasaran konten

Apakah blog bisnis Anda baru, atau apakah Anda sudah memiliki blog perusahaan yang tidak mendapatkan lalu lintas yang Anda inginkan?

Karena pada akhirnya, tidak ada lalu lintas seringkali berarti lebih sedikit bisnis — dan lebih sedikit bisnis bisa berarti wajah cemberut besar, dan tidak ada yang menginginkan wajah cemberut besar.

Tips Blogging Perusahaan Untuk 2020

Saya dapat mengingatnya di masa lalu, menghabiskan waktu berjam-jam untuk blog saya. Saya akan menyelesaikan posting blog, dan kemudian dengan bangga mengklik tombol terbitkan dan menunggu untuk melihat blog saya terdaftar di halaman pertama Google, atau setidaknya melihat lonjakan lalu lintas ke situs saya.

Terkadang semuanya bekerja dengan sempurna, dan di lain waktu sepertinya tidak berhasil sama sekali.

Singkatnya, jika saya menghabiskan waktu berjam-jam untuk menulis entri blog, entri blog yang indah, dipikirkan dengan matang, dan ditulis dengan baik — dan tidak mendapatkan apa pun darinya, kekecewaan itu menjadi masalah besar. Maksud saya, jujur ​​saja, itu hanya membuang-buang waktu, sungguh.

Sejak saat itu, saya telah mempelajari beberapa hal yang membantu saya meningkatkan kesuksesan blog saya secara drastis. Dan hari ini, saya akan berbagi 12 hal dengan Anda yang dapat membuat blog bisnis Anda melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan — memberi Anda lalu lintas, keterpaparan, interaksi, dan wajah tersenyum.

struktur blog bisnis

  1. Struktur Blog Bisnis Anda dengan Benar

Ini sangat penting — struktur blog. Idealnya, taksonomi (kategori dan bagian) blog Anda harus ditentukan dengan benar sebelum Anda memulai blog bisnis Anda.

Karena itu, jika Anda sudah memiliki blog dan taksonomi blog bisnis Anda tidak diatur dengan benar, jangan khawatir, masalah ini bisa diperbaiki. Heck, itu adalah sesuatu yang kita lakukan sepanjang waktu.

Jika Anda menggunakan sistem manajemen konten (CMS) seperti WordPress, mendefinisikan struktur blog Anda berarti menggunakan fitur “Kategori” dari entri blog Anda.

Dengan menulis artikel yang terstruktur akan memudahkan optimasi seo dan ranking website akan terus naik setiap anda menambahkan dan menerbitkan artikel baru.

Dengan blog bisnis apa pun, Anda pasti ingin memiliki tidak lebih dari 5 hingga 10 kategori yang terkait langsung dengan bisnis Anda. Dan setiap kali Anda menulis blog baru, Anda pasti ingin blog tersebut termasuk dalam salah satu kategori ini. Cukup sederhana, bukan?

Di blog kami, Anda akan melihat kami memiliki kategori (bagian dari blog kami) yang terdaftar sebagai Bisnis, Pemasaran, SEO , Lokal, Konten, Situs Web, dan Video.

Komponen SEO untuk meningkatkan kinerja website anda

Semua kategori ini terkait dengan inti dari apa yang kami lakukan. Perhatikan bahwa Anda tidak melihat kategori di atas dan sesuatu yang tidak berhubungan dengan inti bisnis kita seperti, “Tamasya Tim”.

Menambahkan kategori yang tidak terkait dengan bisnis atau industri inti Anda tidak akan membantu peringkat Anda di Google.

Tips pro: Tulis blog “landasan” untuk setiap kategori, kemudian dukung blog ini dengan menghubungkannya dengan blog pendukung lainnya.

  1. Riset Frase Kata Kunci Anda Sebelum Anda Blog

Selama bertahun-tahun, saya lupa melakukan bagian ini atau saya telah melakukan bagian ini berkali-kali dengan tidak benar.

Pertama, Anda ingin memastikan bahwa Anda menulis untuk frase kata kunci yang benar-benar dicari orang.

Dengan kata lain, Anda tidak ingin menghabiskan waktu berjam-jam menulis topik atau frase kata kunci yang menurut Anda akan menghasilkan lalu lintas karena menurut Anda orang menelusuri menggunakan frasa itu. Anda ingin menulis blog yang dioptimalkan untuk frasa yang Anda tahu orang-orang cari.

Bagian selanjutnya adalah pertanyaan ini, dengan asumsi Anda menemukan frase kata kunci / kata kunci yang memiliki volume pencarian (orang-orang mencarinya), apakah frase kata kunci ini akan ada di pasar yang dapat Anda bersaingkan?

Misalnya, jika Anda menjual sepatu secara lokal, dan toko Anda bernama Sepatu Bob, apakah Anda dapat bersaing dengan menuliskan frasa kata kunci, “sepatu Nike”?

Tidak. Kamu akan hancur.

Jadi triknya adalah meneliti sampai Anda menemukan frasa kata kunci khusus yang dapat Anda ikuti. Mungkin sesuatu seperti, “Sepatu Nike yang cocok untuk kaki datar”. Saya tidak menyarankan menggunakan kata kunci itu jika Anda memiliki toko sepatu. Saya belum menelitinya, tetapi Anda mengerti maksudnya.

Cara Meneliti Frase Kata Kunci

Ketika datang untuk meneliti frase kata kunci, hari ini ada semua jenis alat yang tersedia.

Ada alat gratis Neil Patel, UberSuggest untuk satu, Google Keyword Planner dan banyak jenis perangkat lunak yang berbeda.

Juga, salah satu cara favorit saya untuk mencari frase kata kunci potensial, yang juga gratis, adalah dengan menggunakan pencarian sugestif Google.

Cukup buka Google, mulai ketik kata kunci atau frase kata kunci, dan perhatikan frase kata kunci yang ada di ruang di bawah bilah pencarian.

  1. Menulis Blog Perusahaan Bentuk Panjang

Ini tahun 2020, dan tahun depan akan menjadi 2021, tetapi itu tidak ada hubungannya dengan apa yang akan saya katakan. Yah, tidak sepenuhnya.

Apa yang saya maksud adalah ini, dulu ada saat ketika Anda bisa lolos dengan menulis blog yang agak pendek, membangun banyak backlink, dan bam, Anda berada di halaman depan Google. Jelas bukan itu masalahnya sekarang.

Banyak ahli SEO mengatakan, dan penelitian menunjukkan, bahwa mayoritas posting blog terdiri dari 500 kata atau kurang. Ini tidak bagus.

Hari ini, untuk bersaing, Anda perlu menulis konten yang lebih berharga dan membuatnya lebih panjang. Saya berbicara tentang setidaknya 2.000 hingga 3.000 kata jika Anda ingin melihat jarum bergerak.

Heck, beberapa SEO teratas menulis blog yang setidaknya berisi 4.000 kata dan seterusnya.

Sesederhana ini, Anda akan melakukannya lebih baik dengan 10 blog solid dan panjang daripada yang pernah Anda lakukan dengan 30 blog 500 kata yang tidak memiliki nilai nyata .

Apa yang Harus Menulis di Blog Perusahaan Anda

Saat menulis blog bisnis Anda, pikirkan tentang pengguna akhir, atau orang yang melakukan penelusuran di Google. Pikirkan tentang bagaimana Anda akan menyelesaikan masalah mereka dengan posting blog Anda, menjawab pertanyaan mereka atau menunjukkan kepada mereka bagaimana melakukan sesuatu

Bersikaplah spesifik dengan frase kata kunci dan topik blog Anda.

Dalam melakukan hal-hal ini, posting blog Anda harus bernilai, informatif, dan memberikan sesuatu yang dibutuhkan dan dicari pembaca.

Pada contoh di bawah, Anda dapat melihat saya menelusuri di Google untuk, “bagaimana bisnis saya dapat menerima pembayaran kartu kredit.”

Halaman depan Google memberi saya hasil pencarian yang didasarkan pada maksud pencarian saya.

Apakah Anda memperhatikan bahwa beberapa hasil teratas bahkan tidak memiliki frasa kata kunci saya?

Saya tidak menelusuri “5 Perusahaan Pemroses Kartu Kredit Bisnis Terbaik untuk 2019”.

Tidak masalah, Google menggunakan teknologi AI (Anda mungkin pernah mendengar) yang disebut Rankbrain. Rankbrain dapat melihat frasa apa pun yang saya cari dan menentukan apa yang saya cari.

Sumber: atlus-d-shop.com/tips-guest-post-untuk-membantu-merek-dan-bisnis-anda

By Mr Jago

Mister Jago Hadir untuk berbagi berbagai informasi seputar pemasaran online dan Pembuatan webiste WordPress. Jika anda butuh referensi lebih, silahkan kunjungi : Salim Digital